Tips Aman dan Nyaman di KRL

Jika kita bertanya pada mayoritas warga Ibu kota tentang moda transportasi apa favorit mereka, pasti KRL menjadi salah satu jawaban yang paling banyak disebut. KRL menjadi salah satu primadona dalam dunia transportasi di Ibukota karena tarifnya yang murah dan bebas dari kemacetan karena punya jalur khusus.

Nahh, di sini saya akan bagi – bagi tips mengenai salah satu moda transportasi di Ibu kota kecamatan negara kita ini. Transportasi ter – sadis praktis yang pernah saya naiki. Murah meriah, cepet, biasanya ontime. Sejak naik KRL, motor saya jadi nganggur. Soalnya dari rumah ke stasiun tinggal ngesot juga sampe. Tapi, karena moda transportasi ini jadi moda paporit rang orang, jam sibuknya bener – bener kayak tai rame. Perlu tips dan trik khusus untuk selamat di dalam gerbong.

Berdasarkan pengalaman nyata saya ada beberapa tips yang saya bakal jabarin sebagai berikut :

  1. Jalur Kereta

Di sebagian besar stasiun KRL, untuk jalur tertentu, kita butuh nyebrang nglewatin rel. Nah, ada 3 model nyebrangnya. Ada yang dibikin tangga bawah tanah, jadi kita turun dulu, baru nanti kita naik ke jalur yang kita tuju. Yang model kedua kita naik tangga dulu ke lantai 2, karena stasiunnya bertingkat. Biasanya yang pake model gini stasiun KRL besar. Kadang – kadang ada eskalator sama liftnya juga, kayak di stasiun Kebayoran. Model penyeberangan terakhir adalah langsung nyebrang di rel kereta nya (yang dijagain sama satpam), yang boleh lewat sini itu ibu hamil, orang tua, sama ibu yang bawa anak. Jadi kalo misal kalian lagi berdua mau lewat jalur ini, saya saranin untuk akting. Satu jadi orang tuanya, satu jadi anaknya.

2. Perhatiin Jam Sibuk

Jam sibuk di Jakarta adalah jam jam jahanam, mau apapun model transportasinya. Pasti rame. Maka itu kalian perlu pertimbangkan masalah jam sibuk ini. Tapi ya kalo kalian pekerja kantoran mau nggak mau ngikutin jam sibuk. Atau, kalo kalian mau lebih awal atau lebih akhir. Jadi misal jam kantoran jam 8 – 5, kalian harus berangkat lebih pagi, jam 4 subuh atau jam 5 subuh. Nah pulangnya juga gitu, tunggu jam sibuknya lewat. Misal jam 9 atau jam 10. Lebih bagus lagi kalo pulangnya juga pas subuh, malah lawan arus. Jadi bakal sepi banget, paling ntar ditemenin sm muadzin masjid.

3. Posisi Saat Naik dan Di Dalem Gerbong

Banyak orang awam salah untuk posisi naik pas kereta lagi penuh. Jangan naik kereta KRL pas lagi penuh – penuhnya dengan badan menghadap ke dalam kereta. Masuk lah dengan badan menghadap ke luar kereta. Jadi nanti waktu mau ngedesek yang di dalem kereta, tinggal digoyang – goyangin aja ekornya pantatnya. Dijamin masih bisa masuk. Asal dapet pijakan kaki sama pegangan tangan udah cukup. Yeng keliatan nya mustahil bakal masuk, nyata nya tetep bisa juga masuk. Saya pernah udah pede bakal jadi yang paling terkahir naik, ee masih bisa didorong juga ke dalam. Di dalem udah nggak butuh lagi pegangan, saking padetnya manusia.

Kalo kelen2 pada bawa back pack yang berisi barang berharga, usahakan ditaro di depan badan, supaya aman. Atau bisa juga ditaro di rak bagasi di atas tempat duduk. Lumayan kalo jarak tempuhnya jauh, jadi nggak pegel. Kalo kalian cewek, mending di gerbong cewek. In case, lagi penuh banget isi gerbongnya, kalian bakal lebih aman.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s